BKKBN dan OPD KB se-Jabar Sepakati 6 Indikator Kinerja Utama dan Akselerasi Lima Capaian Stunting

- Jurnalis

Jumat, 1 Maret 2024 - 10:32 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Siaranindonesia.com-Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) dan organisasi perangat daerah (OPD) kabupaten/kota yang membidangi progam pembangunan keluarga kependudukan dan keluarga berencana (Bangga Kencana) atau lebih familiar dengan sebutan OPD KB menyepakati enam indikator kinerja utama (IKU) untuk tahun anggaran 2024. Kesepakatan tersebut menjadi bagian tak terpisahkan dari tujuh hasil penyelenggaraan Rapat Kerja Daerah (Rakerda) Program Bangga Kencana dan Percepatan Penurunan Stunting Provinsi Jawa Barat 2024 pada 28-29 Februari 2024.

Komitmen kinerja tersebut dibacakan Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DP3AP2KB) Kota Cirebon Suwarso Budi Winarno atas nama seluruh kepala OPD KB se-Jawa Barat. IKU juga turut ditandangani seluruh Kepala OPD KB yan hadir pada kegiatan rakerda.

“Mengacu pada visi penduduk tumbuh seimbang (PTS), telah dilaksanakan penandatangan kontrak kinerja dengan 27 OPD KB Kabupaten/Kota. Kontrak kinerja merupakan beberapa target yang menjadi IKU dalam penyelenggaraan program Bangga Kencana bagi kabupaten dan kota,” ungkap Suwarso.

Pertama, mempertahankan angka kelahiran total (TFR) Jawa Barat pada replacement level, yakni sebesar rata-rata 2,05 anak per wanita. Dengan catatan, bagi kabupaten atau kota yang telah berada di bawah replacement level untuk dapat mempertahankan tingkat fertilitasnya. Adapun bagi kabupaten dan kota yang masih berada di atas 2,1 untuk dapat menerapkan kebijakan pengendalian kuantitas penduduk.

Kedua, meningkatkan angka prevalensi kontrasepsi modern (mCPR) menjadi 63,64 persen. Ketiga, menurunkan angka kebutuhan ber-KB yang tidak terpenuhi (unmetneed) menjadi 9,59 persen. Keempat, menurunkan angka kelahiran pada remaja (ASFR 15-19) menjadi maksimum 21 kelahiran per 1000 remaja perempuan usia 15-19 tahun.

Kelima, meningkatkan median usia kawin pertama perempuan (MUKP) menjadi 21,63 tahun. Keenam, meningkatkan keberhasilan pembangunan keluarga dengan skor indeks pembangunan keluarga (iBangga) dalam klasifikasi berkembang menjadi 64,55.

Selain itu, para kepala OPD juga menegaskan komitmennya untuk meningkatkan kinerja percepatan penurunan stunting di daerah masing-masing. Yakni, dengan cara melakukan upaya percepatan pencapaian target indikator intervensi sensitif pada 2024.(NJP)

Komentar Facebook

Berita Terkait

SMA Islam Darussalam Depok Adakan Kegiatan Goes To Yogya 2024 Bersama Dirgantara AIA Tour Travel
Pesantren Leadership Daarut Tarqiyah Primago Depok Kampus Putri Adakan Wisuda Angkatan 3 Tahun Ajaran 2023/2024
BRI Cikarang Hadiri Car Free Day Bekasi, Perkenalkan Aplikasi BRImo
Northsky Band Asal Jakarta Utara Rilis Single Perdana Cinta Putih
Cegah Stunting, Netty Heryawan Beberkan Empat Syarat Keluarga Berkualitas
Forum Persatuan Guru Ngaji (FPGN) Kota Tangerang Selatan Menggelar Pengajian Rutin Bulanan
Dirgantara Digital Studio (DDS) Depok Dokumentasi Wisuda Sma Arrahman Depok
Berbagi Untuk Sesama Tema Kurban PT Pegadaian Kanwil VIII Jakarta 1
Tag :

Berita Terkait

Senin, 24 Juni 2024 - 09:39 WIB

SMA Islam Darussalam Depok Adakan Kegiatan Goes To Yogya 2024 Bersama Dirgantara AIA Tour Travel

Senin, 24 Juni 2024 - 09:37 WIB

Pesantren Leadership Daarut Tarqiyah Primago Depok Kampus Putri Adakan Wisuda Angkatan 3 Tahun Ajaran 2023/2024

Senin, 24 Juni 2024 - 09:35 WIB

BRI Cikarang Hadiri Car Free Day Bekasi, Perkenalkan Aplikasi BRImo

Senin, 24 Juni 2024 - 09:33 WIB

Northsky Band Asal Jakarta Utara Rilis Single Perdana Cinta Putih

Senin, 24 Juni 2024 - 09:30 WIB

Cegah Stunting, Netty Heryawan Beberkan Empat Syarat Keluarga Berkualitas

Sabtu, 22 Juni 2024 - 13:04 WIB

Dirgantara Digital Studio (DDS) Depok Dokumentasi Wisuda Sma Arrahman Depok

Jumat, 21 Juni 2024 - 20:59 WIB

Berbagi Untuk Sesama Tema Kurban PT Pegadaian Kanwil VIII Jakarta 1

Jumat, 21 Juni 2024 - 17:27 WIB

Ponpes Darul Amanah Satu- satunya Pesantren yang Ikuti Kompetisi Sepak Bola di Bali 7s Se-Asia Tenggara

Berita Terbaru