oleh

Pengurus Besar Majelis Dzikir Hubbul Wathon Himbau Tabayyun untuk Jaga Persatuan Bangsa

Jakarta – Pernyataan Ketua Umum PBNU KH. Said Aqil Siroj pada peringatan Hari lahir Muslimat NU ke-73 (27/01) di Gelora Bung Karno (GBK) yang mengatakan bahwa imam-imam masjid, khatib, KUA dan menteri agama harus dari NU telah menuai beragam tanggapan. Baik dari tokoh agama, tokoh masyarakat atau dari ormas.

Menanggapi hal itu Pengurus Besar Majelis Dzikir Hubbul Wathon ( PB MDHW) melalui Wasekjend nya Hakim Muzayyan menyatakan polemik atau beda pendapat itu harus segera disudahi dan dihentikan, karena itu bersumber dari pemotongan kata dan makna atas pidato beliau.

Pemotongan kata atas kalimat akan membuat arti, penafsiran dan pemahaman yang berbeda dan jauh dari yang dimaksudkan. “Menurut saya bukan NU nya yang harus menguasai semua. Tapi itu semua kebudayaan, tradisi yang baik di masyarakat, termasuk tari-tari sufi yang saat itu sedang ditampilkan bisa mudah dikatakan sesat dan bid’ah, ” kata Hakim.

Selain itu pemilintiran bahasa juga bisa menimbulkan fitnah, prasangka, dan su’udzon yang membuat keresahan di masyarakat. Situasi seperti ini akan dimanfaatkan oleh ahli-ahli hoaks yang mengancam persatuan dan kerukunan bangsa.

Menurut Hakim, dari kejadian ini bisa dikatakan kenapa di masyarakat seperti ada yang menunggu berita berita kurang baik dari NU atau tokoh-tokoh NU. Dan ketika ada sedikit berita yang kurang baik langsung diviralkan.

Apa yang disampaikan kiai said ada konteksnya dan jangan cuma teks yang langsung dipahami secara mentah dan serampangan. Tanpa melakukan tabayyun atau klarifikasi dulu. “Tabayyun, silaturahmi dan berdialog saat ini merupakan kunci solusi. Sehingga bisa memperjelas duduk permasalahan,” tandasnya.

Menurutnya peran media sebagai salah satu pilar demokrasi sangat berperan penting dalam menjaga dan membentuk situasi kondusif di masyarakat, apalagi ini sudah memasuki masa kampanye pemilihan legilslatif dan pemilihan presiden. Masa yang rentan terjadinya gesekan baik antar masyarakat atau antar kelompok.

“Dalam masa-masa mendekati pemilu ini, perdamaian, kerukunan dan persatuan antar masyarakat sangat penting. Sehingga nanti bisa memilih sesuai dengan hati nuraninya. Terakhir kami dari PB MDHW mengucapkan selamat Harlah Muslimat NU yang ke-73. Kami mengapresiasi acara yang luar biasa digelar oleh Muslimat NU kemarin di GBK, sukses untuk Muslimat NU,” kata Hakim.

News Feed